Tuesday, October 27, 2009

[Pilosopi Bodoh] Sepeda




Jreng jreng jrenggg.....
Sepeda. Iya sepeda. (Yang dimaksud dengan sepeda dipostingan ini adalah, sepeda seperti dalam gambar, sepeda yang mirip dengan gambar, dan sejenisnya yang kesejenisannya tidak disahkan oleh Undang-undang).

Saya cukup berterimakasih atas jasanya (sepeda) yang selalu berhasil menghantarkan tubuh ini dari rumah hingga ke sekolah, tatkala SMA dulu. Masih teringat, betapa kecewanya dia (sepeda itu) tatkala suatu waktu saya berhenti memakai jasanya kesekolah. Bukan karena apa-apa sih, saya hanya sedih, kecewa dan muak kepada beberapa teman. Waktu itu ada teman sekolah yang dengan sengaja menyenggol sepeda (lama) saya, memamerkan motor barunya itu. Tapi, what a hell, this is me... pria bersepeda.... Aku hanya muak dengan sikap orang seperti itu, tetapi tidak muak dengan sepedaku. Aku kembali mengelus-elusnya, mencucinya, meminyakinya, mem-pilox-kan namaku di situ, dengan huruf jepang Hiragana yang saya pelajari secara otodidak). Watashi wa nihongo ga dekimasen. (Maafkan saya kalo tulisannya salah) Hehe7x...


Ada salah satu Pilosopi yang saya suka dari sepeda. Bannya. Bannya yang cuma dua itu. Yang dibelakang selalu percaya untuk mengikuti yang di depan, yang dibelakang pasti selalu menjawab kepercayaan yang dibelakang dengan baik. Dua-duanya memiliki kecepatan yang sama, tak pernah terlalu lambat dan tak pernah terlalu cepat.

Melakukan tugasnya di posisnya masing-masing... dengan baik...!

Manusia, ada juga yang dalam hal seperti itu saja gagal. Selalu ingin menyerobot posisi depan panggung. Tidak masalah sih, asal jangan meninggalkan posisi ban belakangnya kosong, tak bisa dipungkiri, manusia selalu berusaha meraih yang terbaik, tapi sebaiknya jangan menggunakan cara menyerobot.....

Menyerobot? Contoh lain...
Ada manusia yang mungkin sudah memiliki posisi sebagai istri seseorang (ban belakang), namun masih saja menyerobot istrinya orang lain (ban depan)...

Saya, yang masih muda belia ini, berharap bisa seperti ban sepeda itu jika berkeluarga nanti. Selalu bersama-sama, dalam suka dan duka, meski tak selalu begitu secara badaniah. Namun hati ini selalu dekat dengan(hati)nya...!!

Semoga suatu saat, saat saya berkeluarga, saya masih teringat postingan ini, dan berhasil seperti postingan ini, sekaligus masih memostingnya disini... ^^


Fotonya diambil dari sini.

29 comments:

Henny Y.Caprestya said...

hiyaa,,itu sepeda kumbang.
Henny dari dulu sampe sekarang suka banget naik sepeda. seru sih naik sepeda. apalagi jaman sekarang,sementara orang naik motor matic, kita pake sepeda. :)

thya said...

saya punya dulu sepedah kaya gitu, persis, warnanya merah tapinya hahah..
dah gitu karena waktu SD bawa sepedah gitu gak bisa duduk (karena badan masih pendek dan sepedah saya model yang laki, jadi tiangnya lurus diatas gitu) jadi genjot sana genjot sini heboh waktu dikejar anjing *masih inget* worst memory ever..

hahah
jadi curhat

tapi filosofi lo bagus juga, keseimbanga, dan kerjasama, jangan serobot srobot.. hehe..

thanks for inspiring me ^^

saya link dan follow blog ini, :)

secangkir teh dan sekerat roti said...

salam hangat! mampir disiang hariyang panas sekali!

Kang Sugeng (mantan copet) said...

Hahaha... sepedanya jadul bngt Mas...

btw, koq gak di kasih readmore sih postingannya, kenapa?

phie said...

huaaaaaa u just made me miss my bicycle! huaaaaa

Desri Susilawani said...

ga kebayang ya kalau ban belakang nyalip ban depan.....seperti sepeda bu mus yang di film laskar pelangi yah futunya

aprie said...

wah filosofi yang bagus nih..
lam kenal...aku follow ya..

Pilosopi Bodoh said...

henny: heheheh.. bersepeda memang nikmat ya..

thya: hahah, dikeajr anjing..? heheheh.... iya senang menispiring yu.. thnc=x dah di link.. salam ya..


kak Ve: selamat datang... :D

Kang Sugeng: saya suka dengan kesederhanaanya saja bang... :D

phie: I'm sorryyy... *ngasih saputangan... :D

Desri: heheh... jatuh dunk... :D, iya ga tau mirip pa gak sepedanya, kebetulan browsing gambar ya nemu itu.. hihihihi

apria: makasih.. salam balik... :D

Reva Liany Pane said...

Perumpamaan yang bagus, Pilo. Saya juga naik sepeda sampai SMA kelas 1. Maklum, SMA-nya di kota kecil. Tapi yang dimaksud dengan kalimat '...yang kesejenisannya tidak disahkan oleh Undang-Undang.' apa sih?

Jadi, masih naik sepeda sekarang?

Itik Bali said...

Filosofi yang indah, keren banget
kalo aku jadi sepeda mungkin aku juga akan seperti itu ya..
tapi sayang..aku hanya itik
kwek..kwek

lilliperry said...

wah, jadi ingat dulu sering naik sepeda onthel punya teman kos, sayang udah dibawa pulang.. :D

woo.. philosofimu udah nyampe kesana, salut..
moga terus menulis, aku membuntutimu.. *halah* hahaha

suci humaira sophia said...

hai.. makasih sudah di follow. Jadi berpikir nyasar ke saya gimana.. btw.. followers nya banyak banget.... hihi

becce_lawo said...

ceileeee..mas ini makin tambah pintar aja berfilosofi...kerenn mas...dari ban sepeda sampai istri...salut..ckckck
@ mas liliperry : ayuk kita buntuti bersama mas...tapi jangan saling srobot*lhaaaa???*,he,he

namaku wendy said...

hihihi sepeda dianalogikan dengan posisi istri tu lo
btw wen masih inget cara naek sepeda ndak yah, hodoh!

Freya said...

wah wah pilosopi yang bagus inih. kehren kehren

Freya said...

ternyata nggak cuma kapal doang yak, sepeda juga bisa dijadiin analogi pernikahan.

Kalo meja juga bisa tuh.

*gajelas dot com*

Pilosopi Bodoh said...

Itik bali: Itik juga mengandung filosofi bagus, mereka lebih paham arti dari antri, tenggang rasa, saling peduli.. di banding manusia... hhehheh


lilli: heheheh... beli gih... hahaha

suci: habis capcai bakarnya enak... hehehe

becce: hehehe, hanya menuangkan kalimat" yg muncul disaat lapar.. :D

wendy: hehehe.. naek sepeda itu ya dinaikin... hihihihi

Freya: heheh, makasih-makasih... meja juga bisa.. :D, nanti saya pikir" dulu analoginya...

mel said...

ada bacaan baru,,,,dateng ya,,,

ALPICOLA said...

sepedanya mbah yg penuh makna ternyata

fesoogle said...

kalo yg ngaku suka ama budaya Indonesia,,dateng ya ke blog aku

elia bintang. said...

wah jadi sepeda itu bisa bermakna banget yah.. kl saya baru jual mobil, kira2 maknanya apa ya?? :p

heLga Gaga said...

gue suka ama pilosopi sepeda

mengena banget
hehehe

hadidot said...

dulu pake bmx waktu kecil,gak pernah punya sepeda kumbang. sekarang pengen punya sepeda lowrider gitu deh,hehe,biar sama kek motor saya yg sekarang ini:D

btw kalo filosofi hidup bagaikan roda yg berputar dah basi ya? katanya hidup ini seperti roda,kadang diatas kadang di bawah,kadang di tengah. kadang orang kaya diatas si miskin,kadang si miskin yg jadi kaya gantian dengan si kaya,tapi katanya juga kalo rodanya kempes si kaya tambah kaya dan si miskin tambah miskin,hahahaa. filosofi roda kempes ini bener juga toh?;p

Lala said...

amin amin amin...
hehehe sepedanya cool abis.

senny said...

mudah2an bs kayak ban sepeda ya

*btw, gue lupa lg cara naek sepeda hehe

Desri Susilawani said...

mampir sambil nengok sepeda...oh, masih ada

Pilosopi Bodoh said...

Mel; Yuhuu... :D

ALPICOLA: heheheh

fesoogle: yo... :D

elia bintang: mungkin itu maknanya kalo saya harus ditraktir nih... heheh

helga: heheh, makasih...

hadidot: heheheh, filosopi itu bisa basi bisa nggak, gak masalah, yg terpenting itu penerapannya ... :D

Lala: heheheh...

senny: sepedanya dinaikin gtu tho, kayak naik kuda... :D (malah lbh bingung naik kuda) hahah


DesrI: Rajin kali bah... :D

Pilosopi Bodoh said...

Reva: Maksudnya ya, yg saya maksud sepeda itu ya sepeda yg kita tahu, dan kita tau itu sepeda gak perlu disahkan oleh UU kan... hihihihihi

Anonymous said...

Hello,

can anyone tell me which is the best counter strike guide ? :)...i found this one :

http://www.downloadzdb.com/Counter_Strike_Best_Guide

What do you remember close to it ?

Thanx in advance

Sorry for my bad english :s